Balada Pak Editor

Meja kerja saya--dengan segala

Meja kerja saya…dengan segala “perlengkapan”nya.

Editor buku barangkali bukanlah profesi populer di masyarakat kita. Disangka kerja di percetakan—atau parahnya disangka kerja di kios fotokopi di sekitar kampus—mungkin pernah dialami teman-teman saya yang seprofesi. Biasanya sih yang menyangka begitu memang bukan pembaca buku.

Keluarga besar saya aja juga nggak tahu persis editor buku itu kayak apa kerjaannya. Yang mereka tahu mungkin editor tuh banyak duit. Mungkin karena saya sering ngelayap ke luar negeri. Mereka nggak tahu aja saya nginepnya di bandara atau hostel murah, tiketnya promo, nabungnya berbulan-bulan atau bertahun-tahun, pulangnya puasa…hehehe!😀

Tadinya saya pikir cerita tentang kerjaan saya sehari-hari ini tidak menarik bagi rekan-rekan seprofesi. Tapi kata seorang teman, justru sebaliknya. Karena jarang ada editor in-house yang rajin ngeblog. Haha! Padahal blog JOS ini juga jarang di-update walau follower-nya udah lebih dari 200 orang dan dilihat lebih dari 250 ribu kali. *not bad lah* *kibas poni*😛

Dragon Blade. Teman cari nafkah dan jalan-jalan.

Dragon Blade. Teman cari nafkah dan jalan-jalan.

Saya biasa tiba di kantor sebelum jam 8 pagi—alias sebelum jam kantor dimulai. Jarak dari rumah ke kantor saya sekitar 15 kilometer. Biasanya saya tempuh dalam waktu 40 menit. Itu udah termasuk macet dan jalanan bolong-bolong. Kadang malah 30 menit kalau saya lagi pengen balapan di jalanan bypass pake Honda Blade saya. Kalau jalanan kosong melompong, 15 menit juga udah nyampe. *Berangkatnya jam 3 pagi*😀 Kalau pakai angkutan umum, waktu dan uang bisa habis semua. Butuh dua kali ojek dan tiga kali angkot untuk bisa sampai ke kantor. Ongkosnya bisa 40 ribu sehari pergi-pulang. Belum ngitung durasinya. Umur habis di jalanan. Boros!

Ritual pagi saya di kantor biasanya ya langsung nyalain komputer. Habis itu buka bungkusan sarapan. Menu setiap pagi bervariasi: soto ayam, bubur ayam, nasi kuning, nasi gudeg, kupat tahu, nasi uduk, atau lontong kari. Kadang saya makan di kaki lima, kadang juga saya bawa ke kantor buat dimakan di meja. Beberapa teman kantor juga sudah hafal ritual pagi saya itu, apalagi kalau harum makanannya udah menyebar ke mana-mana, sehingga kadang mereka nanya apa menu sarapan pagi ini atau bahkan nitip beliin.

Eh, kenapa ini jadi ngomongin makanan, ya? Hahaha!😀

Nah, sambil sarapan itu, biasanya sejam pertama di pagi hari saya habiskan dengan mengecek dan membalas e-mail, baca-baca berita online (saya suka baca topik apa pun, termasuk gadget, karena bisa sambil ngiler punya gadget keren), baca-baca postingan terbaru di beberapa blog favorit saya (topiknya sering kali tentang buku, wisata kuliner, dan traveling), sambil sesekali chatting via WhatsApp dengan beberapa teman. Seringnya sih ngegosip atau cela-celaan….hahaha!😛 Frekuensi saya main Facebook udah jauh menurun, jadi cuma dicek sekali-sekali. Twitter? Cuma saya tengok kalau ada yang mention. Kalau nggak ada, paling cuma sebulan sekali dua kali buka Twitter. Instagram dan blogwalking lebih asyik buat saya…hehe! :D Selain yang udah saya sebutkan, saya nggak punya akun di medsos lain. Buang-buang waktu aja sih buat saya.

Nah, setelah semua ritual itu selesai, baru deh saya mulai kerja…hahaha! Apa sih kerjaan editor?

Yang diketahui sebagian orang, editor buku itu kerjanya cuma baca hasil terjemahan atau mengoreksi naskah. Hohooo…tidak bisaa! *ngutip Sule* 😀

Kerjaan seorang editor yang sudah pasti adalah mengoreksi naskah. Dulu saya memang menggarap buku-buku terjemahan, baik fiksi maupun nonfiksi. Dua tahun belakangan saya pindah tim , tapi tetap garap fiksi dan nonfiksi. Fiksi yang saya garap sekarang hampir semuanya karya penulis lokal. Sementara nonfiksinya biasanya buku memoar perjalanan, motivasi, bisnis/entrepreneurship, dan tema-tema populer—banyak yang terjemahan. Nah, kan, makanya saya wajib banyak baca berbagai genre dan tema. Sesekali, kalau kebutuhan mendesak, saya juga menerjemahkan buku. Tapi ini jarang sekali. Buku terakhir yang saya terjemahkan adalah tentang Greyson Chance dari bahasa Perancis.

“Pantry” dan tumpukan buku & naskah di meja editor.

Di luar kerjaan mengedit, seorang editor juga membuat konsep cover buku. Biasanya saya membuat cover check list. Di dalamnya ada semua detail menyangkut cover: endorsement, sinopsis/blurb, judul, subjudul, hingga ke gambaran cover yang akan digunakan sebagai panduan oleh desainer cover. Untuk bisa mendapatkan konsep cover, biasanya saya googling dulu.

Untuk buku terjemahan lebih mudah. Sinopsis dan cover kan sudah ada, jadi bisa saya pakai untuk panduan sementara. Finalnya nanti kalau perlu sinopsisnya diubah lagi. Terkadang kalau cover buku aslinya saya anggap bagus, bisa saja penerbit tinggal beli rights-nya, terus tinggal dipasang di buku, deh. Beberapa buku terjemahan kadang mengalami penundaan terbit, sehingga editor harus teliti memeriksa surat kontraknya, sampai tanggal dan tahun berapa penerbit kami memiliki hak terbitnya.

Untuk buku lokal, mau tak mau memang harus dibaca dulu supaya saya bisa dapat gambaran untuk cover. Yang mengeksekusi tentu saja desainer, karena saya nggak bisa mainan desain grafis. Sering juga saya mengajak diskusi penulisnya tentang cover dan sinopsisnya. Yang bikin senang tentu kalau penulisnya kooperatif dan tak banyak menuntut. Yang repot, kalau penulisnya rewel dan banyak maunya, yang kadang tidak bisa dikabulkan penerbit. Kalau menggarap buku terjemahan tentu nggak perlu banyak debat dulu dengan penulisnya.

Editor juga sesekali harus membuat perhitungan harga jual, khususnya untuk buku yang agak “rumit”, misalnya halaman berwarna, foto, jenis kertas khusus, bonus pembatas buku, CD, dan sebagainya. Beberapa jenis pekerjaan seperti menerjemahkan dan mengedit tidak semuanya dikerjakan oleh editor in-house. Terkadang saya juga mencari editor dan penerjemah lepas. Mereka yang hasil kerjanya bagus biasanya sering saya kontak dan jadi langganan. Tapi tidak jarang juga ada banyak surat lamaran yang masuk yang mesti dipelajari sebentar oleh editor. Tentu saja para pelamar baru akan dihubungi dan dites sesuai keperluan penerbit.

Kalau lagi ngedit, saya biasanya pasang headset gede, sambil putar lagu-lagu cadas. Biar mood tetap terjaga. Di kompi saya entah ada berapa juta lagu. Tapi yang paling sering saya putar biasanya itu-itu aja: Sick of It All, System of a Down, NOFX, Soulfy, Ill Nino, King Ly Chee, Story of the Year, Limp Bizkit, Linkin Park, Muse, DragonForce, Hatebreed, Lamb of God, Nightwish, Bullet for My Valentine, dan yang berisik-berisik lainnya. Biar nggak ngantuk juga, sih.

Dengan headset dan speaker yang menyajikan dentuman bas dahsyat di kuping, wajarlah kalau ada teman manggil saya atau ada telepon, saya nggak bakalan denger kecuali ada yang melambai-lambai (ke kamera). Apalagi kalau udah goyang-goyang badan dan kepala….waah, nggak kerja deh!😛 Eh, tapi…saya juga kadang dengerin dangdut, lho. Apalagi dangdut koplo…wah, makin asoy aja deh…hehehe!😀

Kantor penerbit saya. :)

Kantor penerbit saya.🙂

Di tengah kesibukan tadi, kadang ada tamu yang datang. Biasanya menawarkan naskah, atau teman yang kebetulan penulis dan minta beberapa “nasihat” seputar penerbitan buku (siapa saya sih?? Hehe!). Pernah, ada juga wanita galau dan disorientasi yang datang cuma ngobrol nggak jelas dan buang-buang waktu saya. Tapi yang terakhir ini untungnya sangat jarang…hehe!

Selain itu, editor juga harus menyempatkan diri untuk berburu naskah. Entah itu dengan cara blogwalking, ngintipin media sosial, cari buku luar di Amazon, Goodreads, New York Times, atau blog-blog tentang buku; ngobrol dengan rekan editor entah di kantor saya atau dengan kenalan; ngubek-ngubek toko buku bahkan ketika sedang di luar negeri, dan banyak lagi. Mencari contoh cover-cover ciamik juga kerjaan editor, sehingga editor punya referensi untuk membuat konsep cover dan nantinya tinggal dieksekusi oleh desainer.

Ini masih ditambah dengan kerjaan me-review buku. Penerbit tidak hanya menerima naskah yang datang, tapi juga mencari sendiri. Nah, editor mempelajari naskah yang masuk. Jelek? Tolak. Bagus? Potensial? Bikin review dan ajukan ke manajer redaksi dan CEO. Kalau diterima, tinggal tes medis hubungi penulisnya dan bikin surat kontrak. Editor juga me-review buku yang diburunya sendiri.

Editor nggak melulu nongkrong di depan komputer. Kadang saya juga harus keluar kantor untuk menemui relasi. Dari penulis buku, calon penulis, seleb, dan banyak lagi. Sesekali, kalau lagi apes, saya juga disuruh jadi pembicara di acara ini-itu yang terkait dengan dunia buku. Kadang malah di luar kota. Kalau soal ngomong di depan publik gini saya rada malas juga, sih. Bukan apa-apa, soalnya saya bukan tipe orang yang bisa nyaman dan lancar bicara di depan orang banyak…hehe!😀 Tapi saya pernah beberapa kali didaulat jadi host untuk acara sharing di kantor, khususnya kalau pembicaranya orang yang bukunya saya garap atau topiknya nyambung sama saya. Misalnya, saya pernah nge-host untuk Alvin Adam dan Agustinus Wibowo.😛

Sesekali kali kami juga jalan-jalan ke toko buku atau pameran buku. Melihat buku-buku baru, mana cover yang keren, mana yang laku. Tentu saja kami juga sebenarnya sudah punya data soal buku bestseller ini yang diperlihatkan di setiap rapat redaksi. Atau kalau ada acara-acara terkait buku, kadang saya juga terlibat. Misalnya menggarap proyek penulisan novel bekerja sama dengan satu komunitas penulis. Kalau perlu saya turun langsung untuk urusan cari penginapan dan konsumsi untuk peserta.

Dalam konteks menggarap buku lokal, yang menyenangkan adalah saat harus banyak berhubungan dengan seleb. Contohnya, waktu saya menggarap buku Alvin Adam. Dari ngobrol-ngobrol dengan Alvin di rumahnya di kawasan Serpong, mengurusi sesi foto, hingga membuat konsep isi buku yang penuh foto, ilustrasi, dan full colour, semuanya saya terlibat. Di tahun pertama saya bekerja di sini pun saya sudah disuruh menemani dua penulis novel dari Denmark dan Inggris, termasuk mendampingi mereka ke Ubud Writers & Readers Festival (2009) di Bali.

Bareng Alvin Adam dan timnya seusai acara launching buku.

Bareng Alvin Adam dan timnya seusai acara launching buku.

Di jam istirahat (12.00-13.00), kadang saya malas makan kalau sarapannya terlalu banyak (konsekuensinya: harus makan malam). Nah, biasanya saya isi dengan nulis postingan buat blog atau nyicil nulis naskah buku (yang entah kapan selesainya). Begitu juga saat jam kantor usai (jam 17.00), saya nulis-nulis lagi atau ngerjain proyek lain yang menyenangkan dan menghasilkan.😛 Menjelang Magrib baru saya pulang.

Mungkin ada yang bertanya: apakah saya pernah bikin kesalahan saat mengedit/mengemas buku?

Ya pernah, dong. Tidak ada editor yang tak retak. Dari salah edit, konsep cover yang jelek, dan sebagainya. Bisa karena lalai atau lelah. Yah, namanya juga kehidupan! Maaf yaa….hahaha!🙂 Pekerjaan editor di sini juga dibantu asisten editor (astor). Kerjaan seorang astor sangat teknis. Mereka mengurusi buku yang kontennya sudah jadi hingga sampai di meja PPIC (Product Planning and Inventory Control). Astor menghubungi beberapa pekerja lepas seperti proofreader, layouter/setter, dan desainer, menyampaikan dan memeriksa detail-detail pekerjaan yang daftarnya sudah dibuat oleh editor via check list yang saya sebut di atas tadi. Desain isi, tata letak, dan cover harus disetujui oleh editor, manajer redaksi, dan CEO, tapi penanggung jawabnya tetaplah editor. Astor jugalah yang menyiapkan dokumen-dokumen terkait detail buku untuk bisa dieksekusi oleh percetakan nantinya. PPIC adalah “penyambung lidah” tim redaksi/penerbit dengan percetakan dan distributor.

Yah, begitulah.

Ada beberapa jenis pekerjaan yang menurut saya menuntut dedikasi. Beberapa di antaranya: wartawan dan editor buku. Soal pendapatan itu relatif banget. Jangan dibandingkan dengan kerja di perusahaan minyak asing. Dalam kasus saya, pekerjaan sebagai editor buku itu secara penghasilan dan kepuasan batin baik-baik saja. Dalam pekerjaan ini, setiap buku yang digarap selalu punya cerita yang berbeda. Tantangannya juga selalu berbeda. Ketika melihat buku keluar dari percetakan dengan tampilan keren, saat mengetahui buku yang saya garap jadi bestseller, atau berhasil membimbing seorang potensial yang belum menulis hingga dia selesai menulis, kepuasan semacam ini sulit dilukiskan.

Di luar pekerjaan, alhamdulillah saya masih kuat membaca buku. Namanya juga editor, sudah pasti diawali dengan kecintaan terhadap buku. Rata-rata saya membaca 20-40 buku per tahun. Itu belum buku yang saya garap di kantor, ya…hehe! Sesekali juga saya dan istri wisata kuliner keliling Bandung, atau backpacking murah-meriah.🙂

Nah, apa yang belum saya ceritain, ya? Udah dulu, ah. Silakan tanya aja di bagian komen. Kalau bukan rahasia perusahaan insya Allah saya jawab.[]🙂

35 thoughts on “Balada Pak Editor

  1. Editor Bahasa

    Salam kenal, Mas. Saya seorang editor bahasa di salah satu koran harian di Jakarta.
    Saya ingin bertanya seputar pekerjaan ini. Menurut Mas, apa bedanya editor bahasa dengan content editor sebuah web? Dan, apakah seorang editor bahasa bisa menjadi content editor?
    Terima kasih, Mas. Salam.

    Reply
  2. yunny

    kalau saya lihat ga harus selalu lulusan tata bahasa untuk menjadi editor. apa hanya cukup dengan suka baca dan kritis terhadap bahasa? dan satu lagi, apa banyak makanan di mejamu tidak membuat konsentrasimu buyar?? karena itu terjadi pada aku😉

    Reply
    1. Indradya SP Post author

      Aduh Yun, makanya baca komen2 lain di bawah. Aku kan nggak pernah bilang editor harus lulusan bahasa. Dan tulisan di postingan ini juga jelas nunjukin apa aja kerja seorang editor. Jadi ya terserah si orang yg berminat jadi editor. Bisa nggak ngerjain hal2 kayak gitu. Baca lagi deh🙂 Soal makanan, itu kan makan sebelum kerja, bukan makan saat sedang kerja. Kalo gak makan malah susah konsentrasi😛

      Reply
    1. Indradya SP Post author

      Nggak juga kok. Latar belakang pendidikan editor bisa apa aja, yang penting orangnya kutu buku, punya wawasan luas tentang banyak hal, khususnya dunia buku. Penguasaan bahasa Indonesia dan bahasa asing jelas mutlak.

      Reply
      1. lajengpadma

        Berarti saya masih ada kesempatan untuk menjadi editor😀 Soalnya saya ingin ambil jurusan Bahasa biar bisa jadi editor, tapi orang tua tidak mendukung. *curcol* Terima kasih infonya😀

        Reply
  3. Felicity

    Wah, lengkap banget dan detil deskripsi tentang pekerjaan editor. Jadi tahu deh … BTW, itu menu sarapannya betul2x menggoda…. 🙂 Di sini saya paling cuma cereal atau buat aja….. padahal kangen banget menu ala Indonesia .

    Hmmm, berarti kalau saya ada naskah bisa dikirim ke kamu dong ya…. hehe🙂

    Reply
  4. rianamaku

    Cita – cita aku dulu punya buku tolong di edit ya mas, itu pekerjaan yang asyik.

    Wah sama kau juga pakai motor merk dan tipe sama cuma colour yang berbeda…

    Reply
  5. lulu

    Kereeen tulisannya, mas Indra. Makasih udah berbagi. Jadi inget pas masih kerja di penerbit. Sama, sering disangka kerja di percetakan. Mungkin profesi editor gelap-gelap gimana gitu. Orang sering nggak percaya buku perlu digarap dulu sebelum bisa dibaca, disangka langsung cetak aja😀

    Reply
  6. renpuspita

    Wah, keren sekali artikel ini. Jadi tahu seluk beluk pekerjaan editor. Ngomong2 ritual awal kerjanya sama kayak saya. Biasanya setelah datang kantor cari sarapan dan pakai make-up dulu, terus ngobrol sama rekan kerja di sebelah, hehehe🙂
    Kalau ingin jadi editor, requirementsnya apa ya? Saya bukan lulusan sastra sih, cuma memang suka baca buku dan juga ngereview buku yang sudah dibaca, plus sedikit banyak tahu perkembangan dunia literature. Walau terbatas untuk genre romance dan fantasy, itu juga saya mengikuti perkembangannya dari penerbit luar dan jarang yang lokal ^^;.
    Terimakasih🙂

    Reply
    1. Indradya SP Post author

      Wah, kalo saya pake make-up dulu ngeri banget mbak…hehehe.🙂 Ini maksudnya gimana ya? Dulu saya sih tesnya banyak: wawancara, tes terjemahan, bikin sinopsis, review buku, esai. Jadi semua aspek bisa dilihat.

      Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s