Ayah

20150520_181708

Judul: Ayah

Penulis: Andrea Hirata

Penerbit: Bentang Pustaka

Terbit: Mei 2015

Tebal: 412 halaman + xx

Setelah lama tak kedengaran, Andrea Hirata muncul lagi dengan novel barunya, Ayah. Dua minggu sebelum buku ini resmi terbit tanggal 29 Mei, saya sudah mendapatkannya duluan (jangan tanya dapat dari mana).🙂 Saya langsung membacanya dan tamat dalam 5 hari. Kalau saja saya lagi nggak banyak kerjaan, mungkin satu-dua hari juga beres.

Awalnya saya agak takjub melihat buku ini: kover depan dan beberapa halaman awal dipenuhi endorsement dari berbagai media dan penulis berbagai negara. Padahal novel ini bahkan belum terbit di Indonesia (waktu saya baca)! Tapi kemudian saya kecele. Semua puja-puji itu bukan untuk Ayah, melainkan untuk Laskar Pelangi … hehehe! Kesannya kok Ayah seperti kurang percaya diri, sampai-sampai harus menggunakan endorsement Laskar Pelangi yang jumlahnya berjibun itu.

20150514_132744Di kover belakang pun tidak ada sinopsis Ayah. Yang ada adalah biografi singkat penulisnya—ini pun juga ada di kover dalam bagian depan. Padahal, tanpa semua itu pun Andrea sudah punya pembacanya sendiri. Tapi ya sudahlah …

Ayah masih menggunakan Belitong sebagai latar cerita utama. Ceritanya tentang empat sahabat bernama Sabari, Ukun, Tamat, dan Toharun. Keempatnya bersekolah di sekolah yang sama. Andrea membangun kisah dengan menceritakan keseharian keempat sahabat itu dan latar belakang keluarganya masing-masing.

Mirip dengan tokoh-tokoh di Laskar Pelangi, masing-masing dari keempat sahabat tadi punya karakter yang unik. Tak jarang mereka juga begitu polos dan naif, namun kadang bisa cerdas juga. Bagian ketika Andrea menceritakan masa sekolah anak-anak ini hingga lulus mendapat porsi terbanyak dalam buku. Menurut saya bagian ini cukup asyik. Humornya sangat khas Andrea.

Sabari diceritakan jatuh cinta sejak SMP pada seorang gadis bernama Lena. Walau gadis itu tak pernah memedulikannya, Sabari tak pernah menyerah. Ia kerap memajang kertas berisi puisinya untuk Lena di majalah dinding sekolahnya. Sesekali, gadis itu membalas, juga lewat mading.

Singkat cerita, ketika sudah dewasa pun, Sabari tetap tak bisa melupakan Lena. Suatu hari, ia mendengar kabar bahwa Lena hamil di luar nikah. Saat itu Sabari bekerja di pabrik batako milik Markoni, ayah Lena. Sabari pun mau saja ketika diminta menikahi Lena, demi menyelamatkan nama baik Markoni yang kurang akur dengan Lena itu.

Anak lelaki yang kemudian lahir dari rahim Lena itu kemudian diberi nama Zorro oleh Sabari. Pasalnya, bocah itu ketika diberi boneka Zorro tak mau melepasnya. Sabari sangat menyayangi Zorro. Dia ingin memeluknya sepanjang waktu, terpesona melihat makhluk kecil yang sangat indah itu dan seluruh kebaikan yang terpancar darinya.

Tiap malam, Sabari susah susah tidur lantaran membayangkan bermacam rencana yang akan dia lakukan bersama anaknya jika besar nanti. Dia ingin mengajaknya melihat pawai 17 Agustus, mengunjungi pasar malam, membelikannya mainan, menggandengnya ke masjid, mengajarinya berpuasa dan mengaji, dan memboncengnya naik sepeda saban sore ke taman kota.

Dia juga ikhlas ketika Lena bahkan tak mau tinggal bersama mereka. Beberapa tahun kemudian Lena malah minta cerai dan menikah lagi hingga tiga kali, bahkan akhirnya mengambil Zorro dari Sabari. Pelan-pelan, Sabari mulai tampak seperti orang gila dalam penampilan dan tingkah laku. Dua sahabatnya, Ukun dan Tamat, lama-lama tak tahan melihat Sabari seperti itu, sehingga akhirnya mereka memutuskan menjelajahi Sumatra demi menemukan Lena dan Zorro dan membawa mereka kembali.

Berhubung biasanya orang tidak suka dikasih spoiler saat baca resensi buku, saya juga nggak akan memberitahu akhir kisahnya, dong. Bagi saya, ending-nya agak mudah ditebak, soalnya tokoh yang sering diceritakan di awal tidak muncul lagi di tengah cerita, hingga akhirnya nongol di akhir cerita, dengan nama yang berbeda.

Novel Ayah ini terbagi dalam bab-bab pendek, sehingga pembaca bisa dengan enak mencicil baca. :) Di beberapa halaman akhir juga disertakan informasi soal buku-buku Andrea yang sudah dan akan terbit, baik di Indonesia maupun terjemahan Laskar Pelangi di negara-negara lain. Gila juga, ya …🙂

20150529_171018

Anyway, saya suka gaya tulisan Andrea yang khas dan lugas. Novel kali ini juga tidak menggelar glorifikasi soal kesuksesan studi di luar negeri. Para tokohnya bahkan tetap kere dan tidak berpendidikan tinggi hingga akhir cerita. Tapi kisah Sabari yang sangat tulus mencintai anaknya (yang bukan kandung), kesetiakawanan para sahabatnya, dan humor rasa Melayunya menjadi magnet kuat dalam Ayah. Walau ada beberapa bagian cerita yang menurut saya nggak penting banget dan melantur ke mana-mana, misalnya bagian tentang Australia itu … hehehe!😛

Kesimpulan saya, novel ini lumayan bagus, kok. Memang tidak istimewa sih (masih bagusan Padang Bulan, menurut saya), tapi tetap bagus. Enak dibaca sambil menyeruput segelas teh tarik hangat saat libur. []

15 thoughts on “Ayah

  1. Felicity

    Saya termasuk penggemar Andrea Hirata loh, semua buku2xnya sudah khatam, termasuk dibela2xin mampir ke Museum Kata-nya Andrea di Belitong dan ke lokasi Laskar Pelangi. Tapi buat buku ‘Ayah’ saya belum sempat baca meski sudah ada bukunya…terbayang isinya bakalan sentimental jadi enggan duluan… moga2x saya salah.

    BTW, foto mie di atas santa menggoda sekali….🙂 *nggak fokus*

    Reply
  2. Dian wahyu

    Barusan selesai baca novel ayah. Ngerasa kebagi tiga bagian. Mau tukar pendapat ama yg punya blog nih mas indra.
    Maaf klo agak SPOILER!!! soalnya bingung mau nulisnya gmna hhe

    Bagian pertama lucu ama humoris diawal awal. Gimana cerita persahabatan sabari ukun tamat. Ama kisah cinta bertepuk sebelah tembok nya sabari ama lena hhe

    Bagian kedua mulai serius & sedih. Ketika zorro diambil ama lena, sabari jadi orang yg ga ada semangat hidup

    Bagian ketiga mulai bingung. Kenapa bingung??? Bingung gara2 kisah lena ama zorro ke skip begitu aja setelah pisah ama jon. Ga ada tanda2 lena ternyata ibu dari amiru & suami amirza. Ketemu darimana sih? Ngehnya klo ukun ama tamat nemuin lena pas kampung yg sepi gara2 lady D meninggal.
    Bingung peran ismi itu buat apa sebenernya. Kirain ismi bakalan yg jadi mengisi hati sabari setelah ditinggal lena. Ternyata sampe akhir ga ada cerita ismi. Cuma kasih bendera aja.
    Ama setuju ama agak annoying ttng cerita yg aussie.

    Sependapat ga mas indra? Terutama bagian mendekati akhir cerita di buku.
    Ditunggu commentnya ya hhe.

    Reply
    1. Indradya SP Post author

      Hehehe…ya sama. Saya juga agak2 bingung di bagian ketiga itu. Serasa ada missing link😛

      Reply
  3. mesejabdul

    Salam dari Malaysia.
    Membaca ulasan saudara bikin saya tidak sabar mahu membacanya juga🙂

    Reply
      1. mesejabdul

        Ya. Sememangnya ada ramai pengusaha toko buku di malaysia berasal dari Indonesia sentiasa berusaha membawa masuk karya-karya Indonesia.

        Reply
  4. Pingback: Ayah – novel terbaru Andrea Hirata | Irawan's Blog

  5. cvnadagroup2017

    buku yang sangat saya tunggu dari penulis yang luar biasa merangkai kata2, harganya berapa mas?

    Reply
        1. Indradya SP Post author

          Kayaknya belum ada tuh…kalo buku cetaknya sih ada di semua toko buku🙂

          Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s