Category Archives: Lain-lain

Barisan Para Mantan

Eiitss … tenaang. Saya nggak lagi ngomongin mantan pacar kok. Buat apa, lagian kalo itu sih … cuma dikit 😛 Saya ini lagi mau ngomongin bekas ponsel-ponsel saya dulu … hehehe!

Jadi, ceritanya, sudah bertahun-tahun saya doyan banget mantengin berita-berita soal gadget. Sekarang-sekarang, setiap hari saya selalu baca minimal Kompas Tekno atau Detik inet plus beberapa blog bertopik gadget. Belum lagi ratusan review tentang gadget di YouTube. Kebiasaan ini lama-lama berubah jadi keinginan gonta-ganti ponsel. Nah, cilaka kan?

Gara-gara itu saya jadi mengingat-ingat para mantan ponsel saya. Pertama kali pakai ponsel kalo nggak salah sekitar tahun 2002 atau 2003. Hingga hari ini, tercatat saya udah pakai 9 ponsel. Dikit ya? 🙂 Ah, zaman feature phone dulu emang bentuk ponsel jauh lebih variatif daripada sekarang. Kadang saya nyesel juga, ke mana ponsel-ponsel saya dulu, yang lucu-lucu itu … 🙂

Anehnya, hingga detik ini saya nggak pernah pakai merek-merek macam Nokia dan BlackBerry. Nggak tahu juga kenapa, pokoknya nggak tertarik. Nokia … wah, nanti ketuker sama punya temen-temen yang hampir semuanya pake Nokia. Mau beli Nokia yang bentuknya aneh-aneh, duitnya nggak ada. Mungkin tahun depan, saat Nokia kabarnya bakal merilis ponsel Android … 🙂

Soal BB … yah, saya nggak suka bentuknya, spesifikasi terbatas, jaringan sering bermasalah, sering ada broadcast yang hoax di BBM, dan minim inovasi. Plus, setelah nyobain BB temen, kok jari saya agak kegedean buat mencet-mencet tombolnya. Saya lebih suka tombol virtual malahan …. hehe! Apalagi, saat itu juga Android keluar. Ya jelas mending Android lah! Toh, akhirnya BB ngalah juga. Bentar lagi BB bakal merilis Priv, ponsel ber-OS Android … modyar kowe! Hahaha!

Inilah dia para mantan saya … termasuk yang terakhir yang saya pakai sekarang:

1. Motorola T190

T190

Ini ponsel pertama saya. Sebenarnya ini lungsuran dari ibu saya. Waktu dikasih, saya bahkan agak malas memakainya. Kartu SIM pertama saya IM3, pas beli dulu harganya muahal: Rp 150 ribu.

Awalnya saya dulu suka ngumpetin ponsel ini di tas pas masih kuliah. Nggak tau juga kenapa … hehehe! Tapi, di suatu perkuliahan umum yang sangat membosankan, akhirnya temen-temen saya pada mergokin juga pas saya lagi utak-atik ponsel ini.

Saya nggak ingat berapa lama saya megang T190. Yang jelas, suatu hari saya menjual ponsel ini ke teman om saya di Jogja seharga 300 ribu saja.

Menjelang dijual, saya baru tahu ponsel ini bisa disetel getar … hihi! 🙂

2. Sony Ericsson T310

SET310Lihat fotonya. Menggemaskan ya si T310 ini? hehehe 🙂

Dulu berasa keren banget punya ponsel ini. Compact dan tangguh.

Layarnya udah berwarna, dan saya demen banget main game golf persis seperti yang ada di foto ini.

Saya dulu punya warna biru seperti yang ada di foto ini.

3. Sony Ericsson Z600

sony_ericsson_z600_phoneInilah pertama kali saya jatuh cinta sama ponsel model clamshell alias flip (bisa dilipat) kayak gini.

Ponsel model begini memberikan rasa keren dan mewah kepada penggunanya, terutama saat membuka dan menutup cangkangnya … hahaha!

Seingat saya, Z600 ini memberika fitur suara polifonik saat membuka dan menutup ponsel. Jadi gimanaaa gitu … ihihi! 🙂 Untuk aksesoris, penutup bagian depan dan belakang ponsel ini bisa digonta-ganti dengan tutup berwarna/bermotif lain. Udah ada kamera juga, walau tentu zaman dulu masih kamera VGA.

4. Samsung C260

samsungC260

Berhubung Z600 saya mulai agak rusak, saya beli lagi ponsel baru. Masih model clamshell kesukaan saya, tapi yang ini lebih tipis dibanding Z600 yang montok.

C260 ini juga beruntung karena sempat saya bawa ke Ukraina … hahaha!

Entah kenapa ponsel jadul itu fisiknya rata-rata kuat. Jatuh puluhan kali juga nggak ngaruh sama performa. Paling-paling bodinya lecet doang.

Ponsel saya yang ini dulu jatuh di aspal terus tenggelam di salju juga nggak rusak. 🙂

5. Samsung E2510

samsung E2510

Wah wah … ternyata saya emang udah pake Samsung jauh sebelum smartphone Android lahir. 🙂 Model E2510 ini kalo nggak salah juga dijuluki “Piano”. Nggak tau juga sih apanya yang mirip piano.

Saya sempat punya ponsel model ini dua biji. Soalnya, yang pertama hilang entah ke mana, waktu saya habis ngajar bahasa Inggris. Mungkin jatuh dari kantong celana. Iya, dulu tiap habis pulang kantor saya ngajar bahasa Inggris malamnya, di satu kursus bahasa gitu deh. Beberapa hari kemudian, saya terpaksa beli lagi. Model dan warna yang sama persis. 😦

6. Samsung Galaxy Mini

galaxymini

Smartphone Android pertama saya. Ini dia versi mini pertama dari keluarga Samsung Galaxy S. Kalo nggak salah waktu beli dulu harganya Rp 1,5 juta.

Berhubung smartphone pertama, jelas ada pengalaman baru setelah sebelumnya hanya pakai feature phone. Browsing puas, main game puas, plus foto-foto. Dan … nggak perlu ikutan grup BBM kantor! 😛

7. Samsung Galaxy S III Mini

galaxySIIImini

Sepertinya saya nggak kuat beli ponsel seri Galaxy. Buktinya, lagi-lagi ini saya cuma beli versi mininya … wkwkwk! Gara-garanya, bos istri saya menang apa gitu, dapet hadiah ponsel ini. Dijual deh ke saya. Harganya lumayan, barunya 3 juta. Tapi karena boleh dicicil 6 bulan tanpa bunga ya saya ambil deh. 🙂

Baru-baru ini saya jual ke temen kantor beda kantor (he?). Lumayan deh bisa buat biaya bikin kusen jendela yang udah hampir habis dimakan rayap. 😛

8. Samsung Galaxy Grand 2 (Duos)

GalaxyGrand2

Baru juga setahun pakai S III Mini, saya naksir ponsel baru lagi deh. Samsul lagi, samsul lagi … haha! Tapi yang ini speknya naik dari sebelumnya lah.

Selain itu, saya pengen ngerasain ponsel berlayar gede juga sih. Yang ini layarnya 5,25 inci. Sisi atas-bawah memang agak lebar sih, jadi sedikit kurang nyaman digenggam kalau dibandingkan Vivo yang saya pakai sekarang. Dikit doang, sih.

Selebihnya nggak masalah. Medsos, foto-foto, lancar jaya.

9. Vivo X-Shot

xshotSetahun pakai Grand 2, lagi-lagi iman saya rontok. Inilah akibatnya kalo terlalu sering baca tabloid Pulsa dan Sinyal! Ditambah jalan-jalan ke BEC (Bandung Electronic Center), padahal niatnya cuma ke Gramedia … wkwkwk!

Sempat mengincar Asus Zenfone 2, Xiaomi Mi4, dan Lenovo P90, akhirnya saya menjatuhkan pilihan ke pocin (ponsel Cina) yang mereknya nggak terkenal di Indonesia ini. Itu mungkin juga karena merek lain yang saya cari lagi nggak ada stoknya.

Gara-gara saya oprekin nih pocin di konternya di BEC, saja jadi naksir. Speknya tinggi, bodinya putih tipis, frame metal, kameranya tajam dan kaya fitur, plus kualitas audionya oke banget. Udah gitu, belinya bisa bayar uang muka dulu, terus sisanya dicicil 12 bulan dengan bunga 0%! Walau harganya agak nganu, akhirnya April tahun ini saya boyong deh si kece satu ini. 🙂

Sebenarnya sih, saya juga udah banyak baca review dan nonton video review-nya di YouTube soal Vivo ini. Jadi saya nggak blank banget pas nyobain barangnya di konter. Sampai sekarang saya puas pakai Neng Vivi ini. 🙂

***

Nah, itulah barisan para mantan ponsel saya. Nggak ada jaminan juga sih tahun depan saya masih bertahan pakai Vivo X-Shot. Ponsel-ponsel sekarang spesifikasinya semakin tinggi, tapi harganya semakin terjangkau. Mereknya juga semakin banyak, apalagi ponsel-ponsel asal Cina yang bikin saya termehek-mehek.

Emang sih, banyak yang bilang beli ponsel sesuai kebutuhan aja. Tapi yah … mau gimana lagi … 🙂 []

5 Tahun

Teman seangkatan. :)

Teman seangkatan. 🙂

Kata Indra, hari ini tepat lima tahun kami setia melayani pembaca dengan bekerja di Mizan Pustaka. Wah, nggak terasa udah selama itu ya…Lima tahun…weks, aku tambah tua 😛

Aku sendiri nggak begitu ingat tanggal berapa aku bergabung di Mizan Pustaka. Ingetnya setelah gabung sebulan kemudian hamil…wkwkwkwkwk (tapi bukan sama Indra ya!!!). Sekarang Adinda 4 tahun lebih dikit, jadi mungkin Indra memang benar. Lagipula, dia kan yang lebih teliti di antara kami.

Sebenarnya tak pernah terbayang akan benar-benar jadi editor in-house. Aku sudah menyiapkan diri bekerja freelance dari rumah. Tapi nasib berkata lain, pada suatu pagi lima tahun lalu, bersama Nur Aini dan Indra, aku ikut doa pagi dan mengenalkan diri di kantor Mizan Pustaka.

Pertama kali agak kaget juga sih, ternyata editor in-house kerjaannya buanyaaaaak buanget! hehehe… Tapi seru!

Aku bisa ketemu dengan teman-teman hebat dan orang-orang keren. Aku suka dengan pekerjaannya. Fulfilling, kata orang sih. Baik lahir (banyak makanan) maupun batin (banyak bacaan). Setidaknya sudah ada dua orang (temen kuliah dari IKIP) yang bilang “it’s so you”, saat aku bilang kalau aku kerja jadi editor. Wawasanku selalu nambah wawasan, ini yang aku suka banget. Selain itu, jadi editor in house juga membuatku lebih humble dan semakin banyak belajar, setelah melalui begitu banyak deru dan debu, batu dan kerikil, sandungan dan rintangan. This is the road less traveled but I love it every step of the way. At least, aku yakin bahwa ini sesuai dengan cita-citaku menjadi manusia pembelajar… #jiaaahhh #killme!

Kalau kata suamiku, upside-nya setelah aku kerja jadi editor adalah: rewelnya berkurang 😀

Hanya satu downside-nya: nambah uban 😛

Esti Budihabsari

“Diwawancara”

meja

Meja kerja editor yang selalu berantakan.

Berawal dari obrolan-obrolan random yang kadang nggak jelas dengan Rini Nurul Badariah—seorang penerjemah/editor lepas, akhirnya “wawancara” tentang pekerjaan kami berdua itu dimuat di blognya. Silakan menikmati. 🙂

Indradya SP: Penerjemah dan Editor Lepas Sebaiknya Punya Blog

Apr 1, 2013 by Rini Nurul

Kendati paham menyungainya tugas editor in house, tak ayal saya bertanya-tanya mengapa mereka yang punya blog sangat jarang menulis tentang hal-hal berbau pekerjaan. Indradya, editor Mizan Pustaka yang kini identik dengan buku traveling karena blognya dan beberapa buku yang ia sunting (Geography of Bliss dan Bikepacker Nekat di antaranya) sama saja. Ketika saya minta menulis barang sedikit tentang penerjemahan dan penyuntingan, katanya seperti disuruh lari 10 kali keliling Bangkok. Untunglah Indra bisa saya “ganggu” dengan tanya ini-itu alias wawancara santai, dengan banyak ngalor-ngidul di awalnya.

Berikut obrolan tempo hari:

R: Sebelum jadi editor in house, gimana bayangan Indra mengenai tugasnya? Apakah kenyataannya sekarang mirip, atau jauh berbeda?

I: Sebelum jadi editor in house, saya malah jadi guru bahasa inggris. tapi saya sudah cukup banyak tahu seperti apa detail pekerjaan seorang editor. Modal untuk tahu soal itu cuma dengan browsing dan blogwalking. Ditambah minat, tentu saja. Setelah jadi editor di sini selama 4 tahun, tugas editor tak jauh berbeda dengan bayangan saya. Aslinya sih saya memang ingin jadi editor.

R: Kabarnya penerjemah bisa ketahuan lebih bagus di nonfiksi atau fiksi. Adakah kriterianya?

I: Ciri paling gampang bisa dilihat dari apa minat bacanya. Kalau bacanya hampir selalu buku fiksi, ya kemungkinan besar di situ kemampuan dan pengetahuannya. Saya sendiri membaca banyak tema, baik fiksi maupun nonfiksi. Imbasnya, buku yang saya edit juga beragam temanya. Sejauh ini saya sangat menikmati kok.

R: Jadi Indra sekarang menangani nonfiksi saja atau fiksi juga?

I: Saya sekarang lebih banyak diberi jatah buku nonfiksi. Persentasenya kira2 65% nonfiksi dan 35% fiksi.

R: Apakah pernah menangani buku yang dirasa kurang cocok?

I: Editor in chief kan udah tau genre ini cocoknya buat editor A atau B, sudah terpetakan di sini. Kalaupun saya ngerasa nggak sanggup, boleh nolak kok… atau cari editor freelance yang pas untuk naskah tersebut.

R: Bagaimana cara Indra sendiri menentukan penerjemah yang cocok untuk naskah tertentu?

I: Diliat track record juga, plus ngobrol-ngobrol dulu. Buku ini temanya begini-begitu, sanggup/mau nggak?

Kalau dari pengalaman, penerjemah yang merasa tidak sanggup atau tidak berminat pasti menolak. “Wah, saya mendingan buku bisnis/manajemen aja Mas.”

Untuk penerjemah/editor freelance baru, dalam artian yang belum pernah bekerja sama dengan penerbit saya, ya tentunya dilihat CV-nya, dites dulu, plus ngobrol dan dilacak hal-hal lainnya, misalnya blog atau buku-buku yang pernah dia terjemahkan di penerbit lain. Makanya, penerjemah/editor freelance perlu banget punya blog. Apalagi kalau si editor/penerjemah lepas ini juga bisa nulis bagus, makin tinggilah skornya. Makin besar kesempatan buat dicolek sama penerbit.

R: kalau memang biasa garap berbeda-beda genre/tema, gimana cara beralih dengan mulus waktu nerjemahin/ngedit?

I: Awalnya baca bismillah dulu, abis itu skimming dan scanning. Dengan beban pekerjaan seperti ini, begitu satu naskah sudah masuk percetakan, lupakan yang sudah lewat dan langsung hajar yang berikutnya.

R: Bisa otomatis melupakan gitu aja?

I: Lama-lama ya biasa. Kalo buku yg sudah dicetak ada masalah, memori itu akan kembali, karena jeda waktunya juga tidak lama.

R: Apa asyiknya industri perbukuan buat Indra?

I: bisa terus belajar skill editing dan penerjemahan, sama nulis. Ini masih ditambah kesempatan belajar memburu penulis potensial yang belum “digosok”. Kalo ada kesempatan mungkin saya mau aja belajar cara mencetak buku di percetakan.

R: Banyak yang bilang editor buku kerjanya berat, tapi pendapatannya tidak besar. Menurut Indra gimana?

I: Ada beberapa pekerjaan yg menurut saya menuntut dedikasi. Beberapa di antaranya: wartawan dan editor buku. Soal pendapatan itu kan relatif banget. Tentu jangan dibandingkan dengan kerja di perusahaan minyak global. Dalam kasus saya, pekerjaan sebagai editor buku itu secara penghasilan dan kepuasan batin baik2 aja tuh. Dalam pekerjaan ini, setiap buku yang digarap selalu punya cerita yang berbeda. Tantangannya juga selalu berbeda. Ketika melihat buku keluar dari percetakan dengan tampilan keren, saat mengetahui buku yang saya garap jadi bestseller, atau berhasil membimbing seseorang yang berpotensi yang belum menulis hingga dia selesai menulis, kepuasan semacam ini sulit dilukiskan.

Khusus editor buku, ini jenis profesi yang menuntut kecintaan. Anda bisa jadi staf keuangan atau administrasi di semua perusahaan. Tapi editor buku hanya bisa bekerja di penerbit buku, termasuk editor freelance yang bersimbiosis mutualisme dengan penerbit. Yaa paling banter masih bisa kerja di surat kabar atau ngajar bahasa deh. Kecuali orang tersebut memang punya keahlian lain di luar yang saya sebutkan itu.

Kalau saya, sejak dari mahasiswa sudah mencoba menjelajahi berbagai profesi yang berhubungan dengan bahasa. Wartawan, guru bahasa Indonesia untuk orang asing, guru bahasa Inggris, dan sekarang editor buku. Saya lebih menikmati yang terakhir ini.

Catatan: Indra menempuh studinya di jurusan Sastra Prancis UGM.

R: Editor in house kadang mendapat tugas menerjemahkan untuk kantornya, adakalanya bersama editor lain. Adakah kiat menerjemahkan atau mengedit keroyokan?

I: Memang agak merepotkan ya. Menerjemahkan keroyokan itu biasanya kan karena penerbit ingin buru-buru menerbitkan sebuah buku terjemahan demi mengejar momentum. Yang pasti, sering-sering komunikasi sama rekan lain. Dari awal pastikan aja beberapa hal yang perlu. Misal lagi mo ngerjain novel, pastikan mau pake kata ganti apa, mau kalimatnya seluwes apa, berapa halaman yang dikerjakan masing-masing, dsb.

Soalnya nanti di tengah-tengah, kalau kita kebagian nerjemahin yang bukan dari awal, mungkin sekali kita rada ahistoris. Si A ini siapa sih? Hubungannya apa sama si B? Wataknya gimana? dll

Kalo udah selesai nerjemahin, enaknya dibaca lagi, baik terjemahan sendiri atau terjemahan rekan. Idealnya barengan.

Terima kasih, Indra. Hidup Pesta Kolesterol! 😛

Tulisan asli bisa dibaca di sini.